Asal Mula Kurma Ajwa Menjadi Kurma Nabi yang Penuh Keistimewaan

“Barangsiapa mengkunsumsi 7 butir kurma ajwa’ pada hari itu maka hari itu dia tidak akan terkena racun maupun sihir” (HR Bukhari dan Muslim).

Hadist di atas boleh dibilang yang membuat nama kurma ajwa’ menjadi begitu termashyhur. Jenis kurma memang sangat beragam, namun reputasi ajwa’ atau sering disebut dengan kurma Nabi, seakan tak tertandingi.

Ada sejarah dibalik sebutan kurma Nabi untuk kurma ajwa. Nama Ajwa merupakan nama dari salah satu putra Sahabat Nabi, Salman Al Farisi RA. Ajwa’ yang mewakafkan kebun kurmanya pada Nabi. Saat itu, untuk mengenang jasa sahabatnya, Nabi memutuskan untuk memakai nama Ajwa tersebut pada kurma-kurma yang beliau tanam di sekitar masjid Quba’. 

Menurut riwayat, Nabi SAW mendapatkan kurma ajwa ini langsung dari Malaikat Jibril, saat melihat Nabi berbuka puasa tanpa makanan yang berarti. Malaikat Jibril meminta langsung pada Allah untuk diberikan makanan yang istimewa kepada nabi. Atas permintaan Malaikat Jibril inilah, Nabi diberikan Allah kurma yang berbeda dari kurma lainnya.

Sampai saat ini, pohon kurma Ajwa yang ada di sekitar masjid Quba tersebut hanya berjumlah sekitar 100 pohon saja. Kurma Ajwa pun hanya tumbuh subur di sekitar masjid Quba, tempat Nabi menanamnya, sehingga sampai saat ini jumlahnya hanya terbatas.  Tak heran, jika harga kurma Ajwa sangat tinggi dibanding kurma lainnya. 

Meski demikian, stok kurma Ajwa’ selalu tersedia di “Planet Haji Umrah” (PHU) Thamrin City lantai 3A. Jika Anda suatu saat rindu dengan kurma Ajwa’, datanglah ke PHU. Hampir semua toko oleh-oleh haji dan umrah disana, menyediakan Ajwa’. Kapan pun Anda mau.

Penulis: Puput/Teguh